Cari

English
Majalah Online

Pencarian Majalah Online

:

Majalah Online : Menyajikan majalah-majalah yang sudah dialihmediakan dan diterbitkan oleh Perpustakaan Nasional RI sehingga bisa diakses secara online oleh masyarakat.

Detail Majalah Online
Kembali
Majalah : Visi Pustaka
Edisi : Vol.13 No.1 - April 2011
Judul :

Tajuk Subjek dalam Konteks Pengajaran dan Penggunaannya di Perpustakaan Indonesia

Abstrak :

Tajuk Subjek adalah kata atau kumpulan kata yang menentukan subjek buku dan material lainnya serta menyatukan materi perpustakaan di bawah subjek yang sama, digunakan pada katalog atau pangkalan data. Dilakukan survey ke perpustakaan umum dan sekolah di Jawa dan Luar Jawa dan ditemukan hampir 50% petugas perpustakaan tidak menggunakan tajuk subjek dalam katalog dan pangkalan data serta merancukan pengertian tajuk subjek dengan klasifikasi. Ada beberapa lembaga pendidikan yang mengenalkan berbagai tajuk subjek namun tidak disertai praktik karena ketiadaan buku daftar tajuk subjek sehingga kemudian ketika tamat pendidikan dan bekerja di perpustakaan, pustakawan menghadapi kesulitan mengenai tajuk subjek. Berdasarkan hasil penelitian tersebut juga ditemukan bahwa sudah waktunya disusun daftar tajuk subjek khusus untuk perpustakaan sekolah dan umum.

Artikel Lengkap :

1. Pendahuluan.
Tajuk subjek adalah kata atau kumpulan  kata yang menentukan subjek buku dan material lainnya serta menyatukan materi perpustakaan di bawah subjek yang sama, digunakan pada katalog atau pangkalan data. Sebagai contoh buku berjudul  Introduction to Physics akan memperoleh tajuk subjek PHYSICS atau FISIKA bila menggunakan daftar tajuk subjek dalam Bahasa Indonesia. Mungkin perlu rujukan dari Ilmu Alam lihat Fisika atau Ilmu Alam GUNAKAN Fisika.

Dalam pengolahan di perpustakaan, tajuk subjek merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan dari klasifikasi. Bila tajuk subjek menentukan isi buku (dalam arti luas) secara verbal serta terkendali, maka bagan klasifikasi menggunakan notasi, misalnya 530 bila menggunakan Dewey Decimal Classification

Masalah tajuk subjek menarik perhatian ketika penulis melakukan kunjungan lapangan ke perpustakaan umum dan sekolah di Jawa dan luar Jawa, sebagai kegiatan pemantauan Proyek Pengembangan Perpustakaan Sekolah & Madrasah antara tahun 2003 s.d. 2006, kemudian kegiatan serupa pada tahun 2007 s.d. 2009. Dalam sigi (survey) tersebut ada temuan menyangkut tajuk subjek. Hampir 50% petugas perpustakaan tidak menggunakan tajuk subjek dalam katalog dan pangkalan data serta merancukan pengertian tajuk subjek dengan klasifikasi.

2. Survei  di lembaga pendidikan
Survei dilakukan melalui kunjungan  ke lembaga pendidikan ditambah dengan komunikasi informal melalui surat elektronik. Untuk mengetahui pendapat pustakawan praktisi serta mahasiswa, dilakukan pula pertanyaan melalui Facebook. Serta wawancara di lapangan. Survei dilakukan pada semester terakhir tahun 2010 serta komunikasi informal melalui media komunikasi.

3. Hasil temuan
Ada lembaga pendidikan yang mengenalkan berbagai tajuk subjek namun tidak disertai praktik karena ketiadaan buku daftar tajuk subjek. Berikut ini hasil temuan:

(i) Di lembaga pendidikan formal pada aras Diploma 2, 3, dan 4  serta program Sarjana dikenal dikenal mata kuliah  bernama Katalogisasi dan Klasifikasi, Organisasi Informasi, Pengolahan Bahan Pustaka, Kosakata terkendali atau pun nama lainnya. Salah satu bagian mata kuliah tersebut  adalah klasifikasi dan tajuk subjek.
Mata kuliah tersebut diberikan 3 s.d. 4 kali termasuk praktik. Ada program studi  yang memberikan mata kuliah Kosakata terkendali, namun  isinya lebih luas, tidak terbatas pada tajuk subjek saja. Bila lembaga pendidikan memiliki  Tajuk Subjek Perpustakaan Nasional dalam jumlah cukup untuk praktik (sekitar 30 eksemplar), maka diberikan praktik. Untuk tajuk subjek, bahan yang digunakan sangat beragam. Bahan yang digunakan adalah Tajuk Subjek Perpustakaan Nasional (edisi 2000) dengan kopi terbatas. , atau Library of Congress Subject Headings umumnya edisi 20-an sementara tahun 2010 sudah keluar edisi 32. Atau pengenalan pada konsep tajuk subjek.

(ii) Program studi kesulitan materi pengajaran, khusus untuk praktik. Bila program studi memiliki Tajuk Perpustakaan Nasional, maka jumlah yang dimiliki kurang. Apabila ingin menggandakan sampai 30 eksemplar, tidak semua program studi memiliki dana untuk menggandakannya. Permintaan kopi tambahan ke Perpustakaan Nasional RI tidak selalu terpenuhi, karena pihak PNRI memproduksinya terbatas antara 500 – 1,000 eksemplar; itu pun untuk seluruh Indonesia.

(iii) Proporsi lebih besar diberikan pada praktik klasifikasi. Waktu yang diberikan juga lebih banyak daripada praktik tajuk subjek. Program studi menggunakan DDC edisi 20 s.d. 22 untuk praktik. Banyak program studi memiliki kopi ganda hasil fotokopian yang cukup jumlahnya untuk praktik. Rata-rata 1 kelas diikuti sekitar 30 mahasiswa.

(iv) Pengelola minta agar disediakan daftar tajuk subjek yang dapat diperoleh melalui saluran terbuka.

4. Dampak terhadap praktik kepustakawanan
Dampak dari praktik pengajaran tersebut nampak tatkala mahasiswa tamat pendidikan, kemudian bekerja di perpustakaan. Pustakawan tersebut menghadapi kesulitan  soal  tajuk subjek sebagai berikut:
(1) Di lembaga tempat mereka bekerja, tidak selalu tersedia daftar tajuk subjek sesuai yang diajarkan di lembaga pendidikan. Maka pustakawan terpaksa menggunakan daftar tajuk yang belum tentu cocok untuk tempat dia bekerja, misalnya daftar tajuk subjek untuk perpustakaan umum digunakan di perpustakaan perguruan tinggi.

(2) Karena ketiadaan daftar tajuk subjek, di beberapa perpustakaan ditemukan kerancuan menggunakan notasi klasifikasi sebagai tajuk subjek. Hal ini merupakan kekeliruan karena notasi klasifikasi berbeda dengan tajuk subjek. Notasdi klasifikasi dapat dibuat menjadi indeks ialah indeks berangkai (chain index) namun untuk membuat indeks berangkai tidaklah mudah.

(3) Perpustakaan tidak menggunakan pendekatan tajuk subjek, cukup dengan  bagan klasifikasi. Hal ini merupakan kekeliruan karena sebuah materi perpustakaan punya probabilitas memiliki lebih dari 1 tajuk subjek, namun hanya 1 notasi klasifikasi.
Misalkan buku History of Java karya Thomas Stamford Raffless, punya 1 notasi namun dapat lebih dari 1 tajuk subjek. Misal: (1) Indonesia – Sejarah – Abad 19; (2) Jawa – Kebudayaan; (3) Raffless, Thomas Stamford,  - Memoar.

(4) Di lapangan tidak tersedia daftar tajuk subjek. Bagi perpustakaan perguruan tinggi yang ingin menggunakan Library of Congress Subject Headings (LCSH) mengalami kendala dalam pengadaannya mengingat harganya relative mahal. Sekadar contoh, LCSH edisi 32 memerlukan biaya $ 700, tidak termasuk ongkos kirim, cukai buku. Karena tidak mampu membeli, maka  terdapat perpustakaan umum yang menggunakan Daftar tajuk subyek untuk perpustakaan (Gunung Mulia) karya Tairas dan Soekarman., padahal Daftar tajuk subyek untuk perpustakaan dirancang untuk perpustakaan sekolah dan umum.

(5) Adanya keinginan pustakawan agar Perpustakaan Nasional RI mengeluarkan  daftar tajuk subjek yang dirancang khusus untuk perpustakaan sekolah & umum. Sayangnya keinginan tersebut tidak terpenuhi karena pada tahun 2010 dan 2011, Perpustakaan Nasional RI berkonsentrasi pada daftar tajuk subjek khusus untuk keperluan perpustakaan nasional serta perpustakaan perguruan tinggi dan mungkin juga perpustakaan khusus.

5. Daftar tajuk subjek dalam Bahasa Indonesia?
Melihat hasil temuan di atas, dirasakan sudah waktunya untuk menyusun daftar tajuk subjek khusus untuk perpustakaan sekolah dan umum. Siapa pun perseorangan atau lembaga yang ingin menyusun daftar tajuk subjek untuk perpustakaan umum dan sekolah hendaknya memperhatikan prinsip tajuk subjek serta butiran menyangkut topik, tajuk dan subdivisi.

5.1. Prinsip tajuk subjek
Pertama, bila mengacu ke Bahasa Indonesia, maka tajuk subjek yang akan dibuat harus menggunakan pendekatan DM artinya Diterangkan Menerangkan, merupakan kaidah utama Bahasa Indonesia. Dengan demikian pemakai yang ingin mencari sebuah tajuk diharapkan berpikir sebagai pengguna Bahasa Indonesia yang menggunakan kaidah DM bukan MD (Menerangkan Diterangkan). Maka tajuk untuk bahasa dapat ditemukan pada entri bahasa, misalnya Bahasa Indonesia, bukannya  Indonesia, Bahasa. Kedua, notasi klasifikasi yang ditambahkan pada setiap tajuk menggunakan Dewey Decimal Classification Edition 14th  Abridged Edition . Edisi tersebut dapat digunakan bagi perpustakaan dengan  koleksi mencapai 20,000 judul.  Ketiga, pendekatan yang digunakan  sebaiknya menggunakan contoh berorientasi pada Indonesia, sehingga pengguna dapat menemukan contoh pada lema (entri)  untuk Indonesia. Bila pada Sears List of Subject Headings (20th ed, 2010) menggunakan tajuk “kunci”  untuk tempat adalah United States, Ohio, Chicago (Ill), maka untuk tajuk subjek dalam Bahasa Indonesia harus menggunakan tajuk kunci khas Indonesia., misalnya Indonesia [untuk nama Negara], Jawa Timur atau provinsi lain untuk tajuk kunci provinsi sedangkan untuk tajuk kunci nama kota sebaiknya menggunakan Jakarta. Yang perlu dipikirkan adalah tajuk kunci untuk pengarang. Bila Sears Listof subject headings  atau Library of Congress Subject Headings menggunakan nama Shakespeare, William, 1564-1616 sebagai tajuk kunci, maka untuk Indonesia perlu dipikirkan tajuk kunci untuk pengarang. Sebaiknya pengarang tersebut produktif dan sudah meninggal sehingga tinjauan tentangnya lebih netral.   Ke-empat, menyangkut istilah asing yang diserap dalam Bahasa Indonesia, karya ini menggunakan pendekatan idomatik artinya lebih pada pengertian istilah daripada terjemahan harfiah. Misalnya Whistleblower di sini diterjemahkan menjadi Pengungkap aib, bukannya peniup peluit. Hal serupa dengan green grass, diterjemahkan menjadi rakyat biasa, bukannya rumput hijau.  Kelima, adanya Prinsip Daftar Tajuk Subjek umum sebagaimana diuraikan di bawah ini.

5.2. Tujuan pengatalogan subjek
Semua tugas  perpustakaan tidak beranjak dari simpan dan temu balik informasi, sedangkan pengatalogan (pengkatalogan, katalogisasi) adalah aspek tugas perpustakaan yang berkaitan dengan penyimpanan dan temu balik. Pengatalogan terbaik adalah hasil pekerjaan yang memudahkan temu balik paling lengkap serta akurat. Pengatalogan mencakup dua cabang yaitu deskripsi bibliografi (katalogisasi) dan pengatalogan subjek. Deskripsi bibliografi memungkinkan pemakai menemubalik atau menemukan kembali materi perpustakaan berdasarkan pendekatan judul, pengarang, seri, tahun, dan lain-lain, singkatnya segala sesuatu  unsur tertelusurkan dari sebuah cantuman katalog terkecuali menurut subjek. Deskripsi bibliografi dilakukan menggunakan pedoman baku, misalnya Ango American Cataloguing Rules, Second edition revised lazim  disebut AACR2.  AACR2 kini sedang diganti oleh Resource Description and Access RDA).

Pengatalogan subjek berkaitan dengan apa isi sebuah materi perpustakaan, misalnya subjek apa yang dibahas oleh sebuah buku atau apa isi buku tersebut. Tujuan pengatalogan subjek  ialah menentukan subjek apa saja yang dimiliki sebuah perpustakaan dengan menentukan  istilah atau frasa yang seragam. Misalkan apakah pembaca memilih kata sapi atau lembu atau jawi? Manakah yang dipilih, hewan atau binatang, tumbuhan atau kah tanaman? Atau menyimak olahraga yang populer di Indonesia, apakah badminton atau bulu tangkis?

Hasil penentuan  istilah yang digunakan perpustakaan untuk menyebutkan isi materi perpustakaan disebut tajuk subjek. Tajuk subjek adalah kata atau frasa seragam yang digunakan dalam katalog perpustakaan untuk mengungkapkan sebuah topik. Penggunaan kata atau frasa yang dipilih, disertai dengan rujukan silang dari kata atau sinonim yang tidak digunakan merupalan esensi pengawasan bibliografi terhadap tajuk subjek. Tujuan sebuah daftar tajuk subjek ialah menyediakan kosakata dasar istilah yang digunakan disertai saran rujukan silang yang  dianggap perlu.

Daftar tajuk subjek sebenarnya merupakan daftar sederhana yang disusun secara abjad mencakup istilah yang dibutuhkan untuk menentukan subjek materi perpustakaan yang ada di perpustakaan. Daftar tajuk subjek juga menunjukkan hubungan antara istilah yang berkaitan namun tidak sampai ke tingkat penyusunan istilah menurut hirarki. Di samping istilah sederhana, daftar tajuk subjek juga memuat istilah subjek yang telah ditentukan subdivisinya.

5.3. Menentukan subjek sebuah materi perpustakaan
Langkah paling penting dalam  pengatalogan subjek ialah mengetahui dengan pasti subjek sesungguhnya dari materi yang dikatalog. Konsep “kira-kira” subjek sebuah buku hendaknya tidak jauh berbeda dari pendapat pustakawan.

Seringkali subjek sebuah materi perpustakaan (dalam buku ini dianggap sinonim dengan karya atau buku) sudah ditentukan dari judulnya. Misalnya buku berjudul Seluk beluk   ikan mas jelas subjeknya Ikan mas. Pada  kesempatan lain, penentuan pasti subjek sebuah buku tidak selalu dapat ditentukan, karena isi buku itu kompleks atau si pengarang tidak mengungkapkan secara jelas isi buku bagi mereka yang tidak lazim dengan subjek yang dibahas. Subjek sebuah buku tidak dapat ditentukan semata-mata dari judulnya karena judul seringkali menyesatkan atau tidak memberikan informasi yang cukup sehingga mengakibatkan kekeliruan. Sebuah buku berjudul Mengenal Putra Bangsa mungkin pustakawan sudah menentukan subjeknya adalah Presiden, Politikus namun tatkala menyigi lebih lanjut ternyata isinya mengenai pelukis besar Indonesia. Untuk mengetahui subjek sebuah buku, pustakawan harus membaca halaman judul, daftar isi, lewati kata pengantar, langsung ke pendahuluan, rambang halaman-halaman pertama, kemudian baca sedikit. Bila yang dihadapi pembaca adalah material nonbuku maka pustakawan hendaknya memeriksa kontener, boks, label, panduan pengiring dll., kemudian melihat isi atau mendengarkannya. Setelah semua ini dilakukan, baru pustakawan dapat menentukan subjek sebuah karya. Bila pustakawan menjumpai terminologi teknis yang tidak dipahami, dia dapat memeriksa artinya pada buku referensi.

Cara menambahkan tajuk subjek yang baru dilakukan dengan menulis dengan pensil atau bol poin pada entri antara dua tajuk subjek.
Kampanye beli produk dalam negeri
- Indonesia 352.5
Kampanye politik
 G Politik
----------------------------------Kampuchea
Kamuflase hewan
 G Penyamaran (Biologi)
Kamuflase (Biologi) 
 G Penyamaran (Biologi)

Banyak buku yang diterbitkan tidak selalu membahas satu subjek saja, mungkin lebih. Dalam hal demikian, diperlukan tajuk subjek kedua dan ketiga. Dalam teori, tidak ada pembatasan tajuk subjek untuk sebuah buku, namun kalau dibuat terlalu banyak hasilnya akan menyusahkan pemakai. Pustakawan hanya dapat menambahkan tajuk subjek lebih dari tiga tajuk subjek setelah membahas masak-masak. Ada kemungkinan pustakawan memasukkan lebih dari tiga tajuk subjek karena ketidakmampuan pustakawan memilih tajuk subjek yang lebih luas yang mampu mencakup semua topik sebuah karya. Demikian pula, pustakawan tidak akan menambahkan sebuah topik bila topik tersebut hanya dibahas kurang dari sepertiga buku. Praktik yang lazim yaitu Peraturan dari Tiga diungkapkan sebagai berikut: sebuah buku hanya dapat diberi tajuk subjek sebanyak-banyaknya tiga buah, namun bila buku tersebut membahas lebih dari tiga topik, maka digunakan tajuk subjek yang lebih luas sedangkan topik spesifik tidak digunakan. Misalnya sebuah buku membahas tentang ayam dan bebek, maka tajuk subjek yang digunakan ialah Ayam dan Bebek. Bila buku tersebut juga membahas tentang angsa, maka ditambahkan tajuk ketiga yaitu Angsa.  Tetapi bila buku tersebut juga membahas tentang Itik Manila, d samping Ayam, Bebek dan Angsa,  maka ketiga tajuk subjek tidak digunakan, dipilih tajuk subjek yang mampu mencakup keempat subjek. Dalam hal ini digunakan tajuk subjek Unggas.

Tajuk subjek digunakan untuk materi yang memiliki subjek yang jelas dan dapat diberi definisi. Akan tetapi tidak tertutup kemungkinan bahwa ada karya dengan isi subjeknya tak tertentukan sehingga lebih baik bila tidak diberi tajuk subjek. Karya semacam itu mungkin merupakan kumpulan materi yang dikumpulkan oleh beberapa orang mengenai berbagai topik atau pemikiran dan gagasan seseorang. Bila pustakawan tidak dapat menentukan tajuk subjek yang pasti, maka pembaca pun tidak akan menemukannya di katalog.  Tajuk semacam Perilaku manusia dan Kebahagiaan akan tidak sesuai sebagai tajuk buku berjudul Apresiasi karena buku tersebut mengisahkan kegemaran penulis dalam kehidupannya. Maka buku tersebut tidak memiliki subjek spesifik sehingga tidak perlu diberi tajuk subjek.

5.3. Entri spesifik dan langsung
Prinsip entri spesifik dan langsung merupakan dasar pengatalogan subjek modern. Menurut ketentuan tersebut, sebuah karya ditentukan pada tajuk subjek paling spesifik yang secara akurat mewakili isinya. Istilah yang dipilih itu hendaknya tidak terlalu luas juga tidak terlalu sempit namun koekstensif dalam ruang lingkup dengan subjek karya. Prinsip ini dinyatakan tentukan subjek sebuah karya pada tajuk subjek yang sesuai dengan isi karya, bukan pada tajuk  subjek sebuah kelas yang menaungi subjek tersebut. Misalnya tajuk subjek untuk sebuah buku adalah Kutilang, bukan pada Burung atau Burung Penyanyi. Penentuan itu dimaksudkan untuk menjaga keseragaman karena keseragaman merupakan hal penting bagi pengatalogan subjek.  Keseragaman di sini bermakna semua materi atau  karya mengenai topik tunggal ditentukan pada tajuk subjek yang sama.

Prinsip entri spesifik berpedoman pada ketentuan  bahwa sebuah karya selalu ditentukan di bawah istilah spesifik bukannya pada tajuk subjek lebih luas yang mencakup konsep spesifik. Prinsip ini penting bagi pustakawan yang menggunakan   daftar tajuk subjek karena tidak semua tajuk yang memilik kekhasan tertentu harus dimasukkan ke dalam daftar tajuk karena belum termuat di dalamnya Misalnya bila  perpustakaan memperoleh sebuah buku tentang kutilang, maka karya tersebut harus dimasukkan di bawah istilah paling spesifik yang tidak lebih sempit daripada buku itu sendiri. Maka istilah yang paling sesuai ialah Kutilang.  Karya tersebut tidak diberi tajuk subjek Burung atau Burung penyanyi.  Tindakan itu sudah benar walaupun istilah  Kutilang tidak muncul dalam daftar tajuk subjek. Bila subjek spesifik tidak ditemukan, maka tajuk untuk kelompok atau kategori yang lebih besar harus diperiksa, dalam hal ini tajuk Burung.  Di sana pustakawan akan menemukan penjelasan : LJ [Lihat Juga] jenis burung misalnya Burung pemangsa; Burung penyanyi, dsb [ditambah sesuai dengan keperluan]. Maka pustakawan harus membentuk tajuk baru Kutilang sebagai istilah lebih sempit di bawah tajuk Burung dan kemudian menggunakannya untuk buku tentang kutilang. Dalam banyak hal entri paling spesifik justru merupakan subjek umum. Buku berjudul Hal ichwal burung   tajuk subjeknya ditentukan di bawah Burung, walaupun istilah Burung merupakan istilah yang sangat luas, namun istilah tersebut merupakan istilah tersempit yang mencakup isi subjek karya yang bersangkutan.

Setelah menetapkan tajuk subjek paling spesifik bagi sebuah karya yang dapat diterapkan, pustakawan hendaknya membuat entri tambahan di bawah tajuk lebih luas. Sebuah karya dengan judul Burung dari pantai hendaknya tidak dimasukkan di bawah Burung dan Burung air melainkan cukup pada Burung air saja.  Guna menghindari duplikasi, rujukan Lihat juga di katalog perpustakaan mengarahkan pemakai dari tajuk subjek lebih luas ke tajuk subjek lebih sempit. Pada tajuk subjek Burung, misalnya rujukan akan tertulis : “Lihat juga Burung pemangsa; Kutilang; Perkutut; Burung penyanyi” dan lain-lain.

Prinsip entri langsung menyatakan bahwa sebuah tajuk subjek hendaknya berada sebagai tajuk subjek terpisah, bukannya sebuah subdivisi dari tajuk subjek yang lebih luas. Bila pemakai menginginkan informasi tentang burung hantu, maka di katalog digunakan pendekatan langsung ke   tajuk subjek  Burung hantu. Dengan kata lain, pustakawan harus memasukkan buku tentang burung hantu langsung pada tajuk subjek Burung hantu, bukannya “Burung – Burung hantu”, juga bukan pada “Burung – Burung Pemangsa – Burung hantu”. Kedua tajuk subjek yang disebutkan terakhir ini merupakan tajuk subjek spesifik, namun tidak langsung.

5.4. Jenis tajuk subjek
Ada empat jenis tajuk subjek yaitu tajuk topik, tajuk bentuk, tajuk geografi dan nama diri.

5.4..1. Tajuk topik
Tajuk topik adalah kata atau frasa untuk benda atau konsep sehari-hari yang mewakili isi berbagai karya. Dalam memilih kata atau frasa yang dapat menjadi tajuk subjek terbaik, ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan. Pertama ialah tuntutan literer atau bahasa dari materi perpustakaan yang dikatalog. Tuntutan literer dalam konteks tajuk subjek ialah perlunya tajuk subjek bagi materi perpustakaan yang  telah diterbitkan dan atau yang dimiliki perpustakaan. Isttilah yang paling sering digunakan dalam literatur atau terbitan yang ada merupakan istilah terbaik yang mewakili materi yang dikatalog.  Bila sembilan dari sepuluh buku mengenai subjek menggunakan istilah “ganggang”, maka   istilah itu  (Ganggang) yang dipilih, bukannya misalnya Alga atau Algae, selama istilah tersebut memenuhi kriteria lainnya.
 
Pertimbangan kedua ialah tajuk subjek mencerminkan penggunaan yang lazim dalam Bahasa Indonesia. Istilah asing tidak digunakan terkecuali bila istilah tersebut sudah masuk dalam kosakata Bahasa Indonesia.

Contoh lain menyangkut istilah yang lazim di masyarakat dan kelompok terbatas.  Misalnya istilah  Kelistrikan b dipilih, bukannya Keelektrikan karena istilah yang disebut kemudian kurang populer di lingkungan pemakai perpustakaan umum, sekolah, madrasah, pesantren dan taman bacaan. Bila terdapat istilah ilmiah atau teknik juga istilah yang digunakan di luar lingkungan ilmiah maka digunakan istilah yang lazim di kalangan pemakai. Maka istilah Hewan gurun lah yang digunakan, bukannya Fauna gurun. Dalam hal demikian, dari istilah ilmiah ada acuan ke istilah yang digunakan.
  
Untuk mempertahankan uniformitas atau keseragaman, maka pembentukan tajuk subjek menggunakan dasar spesifisitas (kekhasan) dan pemilihan kata atau frasa tunggal dari berbagai sinonim dan hampir sinonim. Bila istilah Hewan gurun dan Fauna gurun digunakan sebagai tajuk subjek, maka materi mengenai sebuah subjek akan muncul dalam dua tempat. Sudah tentu hal ini tidak sesuai dengan prinsip kekhasan istilah sehingga membingungkan pemakai. Kadang-kadang pustakawan harus memilih kata atau frasa tunggal yang harus dipilih dari berbagai istilah. Mungkin saja istilah tidak bermakna sama dengan sama dengan istilah lain namun sulit dibedakan. Sebagai contoh  istilah Perencanaan wilayah merupakan tajuk yang dipilih dengan rujukan dari perencanaan regional

Alasan ketiga ialah pemilihan tajuk topik hendaknya jelas serta tidak ambigu atau taksa. Kadang-kadang istilah yang digunakan untuk sebuah topik tidak cocok sebagai tajuk subjek karena sifatnya yang ambigu. Misalnya istilah Perang Saudara tidak dapat digunakan untuk Indonesia – Sejarah –  Mataram – Perang Saudara karena tidak semua perang saudara adalah Perang saudara di Mataram. Maka istilah Perang saudara digunakan untuk materi umum yang membahas pemberontakan oleh seseorang terhadap penguasa yang masih ada hubungan  kekerabatan atau revolusi internal.

Bila sebuah kata memiliki beberapa makna, maka kata tersebut hanya dapat digunakan sebagai sebuah tajuk subjek bila bila tidak ambigu. Kata Depresi misalnya dapat bermakna status kejiwaan, ekonomi dan tekanan udara. Bila kata tersbeut digunakan sebagai tajuk subjek, maka kata tersebut harus diberi penjelasan. Depresi (Ekonomi), Depresi (Psikologi). Stres dapat bermakna stres pada kejiwaan, fisik  serta stres pada material maka dibuatlah Stres (Fisiologi), Stres (Psikologi) dan Kekuatan material. Bila kata yang sama dengan makna berbeda digunakan dalam katalog maka kedua tersebut digunakan dengan menambah keterangan tambahan dalam kurung. Contoh Bunga (Biologi) dan Bunga (Ekonomi) atau Penyamaran (Biologi),  dan Penyamaran (Militer) atau Reproduksi (Biologi) dengan Reproduksi (Fotografi); Komposisi (Musik) dengan Komposisi (Seni)  atau Komposisi (Pencetakan).

Dalam memilih sebuah istilah sebagai tajuk subjek dari berbagai kemungkinan pustakawan harus mempertimbangkan ejaan, jumlah, dan  konotasi berbagai bentuk. Bila terdapat berbagai ejaan, maka harus dipilih istilah yang seragam dalam, misalnya Arkeologi bukannya Arkeologi. Bila dalam berbagai tajuk bahasa Inggris yang banyak digunakan di Indonesia memisahkan antara kata benda tunggal dengan kata benda jamak, maka  daftar tajuk subjek yang akan disusun  sedapat mungkin menggunakan kata benda tunggal karena pada dasarnya Bahasa Indonesia tidak mengenal kata benda jamak. Maka istilah yang digunakan misalnya adalah Burung, bukannya Burung-burung.

5.4.2. Tajuk bentuk
Tajuk jenis kedua yang ditemukan di katalog perpustakaan adalah tajuk bentuk. Tajuk tersebut tidak menguraikan isi subjek sebuah karya melainkan bentuk karya. Dengan kata lain, tajuk bentuk mengemukakan bukan apa isinya melainkan apa bentuknya. Bentuk dalam konteks ini bermakna bentuk intelektual dari materi perpustakaan bukannya bentuk fisik materi tersebut. Bentuk fisik seperti materi  nonbuku ,sumber elektronik, rekaman video, dll, dianggap sebagai goretan  materi deskripsi, bagian dari katalogisasi deskriptif bukannya tajuk subjek.

Bentuk tajuk mendeskripsikan susunan  umum materi perpustakaan  serta tujuannya seperti Almanak, Direktori, Gazetir, Ensiklopedia dan Kamus. Tajuk tersebut  lazimnya ditambahkan pada karya perorangan maupun materi tentang bentuk tersebut. Paling sedikit secara teoritis setiap bentuk (karya)  dapat merupakan topik karena mungkin saja ada orang yang menulis buku tentang almanak ataupun gazetir.

Tajuk bentuk lainnya adalah nama bentuk sastra dan genre. Tajuk  untuk bentuk sastra mayor  seperti Fiksi, Puisi, Drama dan Esei biasanya digunakan sebagai tajuk subjek topik. Sebagai tajuk bentuk, kesemuanya itu (fiksi, puisi, drama, esei) lebih digunakan untuk kumpulan karya daripada karya sastra perseorangan. Bentuk sastra minor, dikenal juga dengan nama  genre, seperti fiksi ilmiah, puisi surat menyurat (puisi warkat) dan Drama anak-anak, lebih banyak jumlahnya serta sering ditambahkan pada karya sastra perorangan. Tajuk-tajuk tersebut akan dibahas lebih lanjut pada topik.

5.4.3. Tajuk geografi
Koleksi perpustakaan berkaitan juga  dengan kawasan geografi, negara, provinsi, kabupaten, kota dll. Tajuk subjek yang sesuai untuk kawasan tersebut ialah pada nama tempat. Tajuk geografi adalah nama tempat yang sudah mapan, mulai dari  kawasan sebesar Afrika sampai  daerah kecil seperti Puncak Jaya. Untuk itu pembaca disilakan memeriksa Lampiran 1. Tajuk yang terdapat dalam daftar tajuk subjek ini juga mencakup tempat fisik seperti Zona kering  serta jurisdiksi politik seperti Vatikan. Tajuk geografi tersebut berbeda dari tajuk subjek topik karena tajuk geografi merupakan entitas unik, bukannya abstraksi benda.

Untuk keperluan pembaca, karya ini memberikan contoh bagi nama geografi berupa tajuk contoh Indonesia (untuk negara), Jawa Timur (untuk provinsi, negara bagian, kanton di Swis, State di Amerika atau Lander di Jerman), Jakarta (untuk kabupaten, kota, desa dll). Dengn adanya tajuk contoh, maka pustakawan dapat mengembangkan tajuk untuk negara, provinsi, kota lain. Misalnya tajuk Indonesia – Geografi, dapat dikembangkan menjadi misalnya Malaysia – Geografi. Ketiga tajuk contoh itu merupakan pedoman bagi pembaca. Pembaca yang menggunakan daftar tajuk subjek ini dapat mengembangkan tajuk geografi selanjutnya dengan menggunakan sumber rujukan resmi misalnya gazetir terbitan Badan Koordinasi Survei Nasional (Bakosurtanal).

5.4.4. Nama
Koleksi sebuah perpustakaan lazimnya mencakup juga karya tentang  seseorang, keluarga, badan korporasi, karya sastra, film, dll. Tajuk yang sesuai bagi karya tersebut adalah nama unik dari entitas yang bersangkutan. Adapun tajuk nama yang lazim adalah nama diri, nama badan korporasi, dan judul seragam. Nama diri lazimnya disusun berdasarkan bagian akhir nama bagi nama yang mengikuti prinsip  nama keluarga (misalnya Silaen, Yosefa) atau pada bagian nama  terakhir (misalnya Notosusanto, Smita). Bila terdapat nama yang sama dapat ditambahkan keterangan  tahun bilamana dianggap perlu, dan dengan rujukan Lihat dari bentuk alternatif.  Misalnya Suharto (1927-), memerlukan rujukan lihat dari Soeharto.

Di sini timbul masalah mengingat adanya praktik yang berlainan. Menurut SNI 1975 tentang nama Indonesia, ditetapkan pada bagian akhir nama dengan beberapa pengecualian. Di sisi lain, ada Surat Keputusan kepala Perpustakaan Nasional RI yang menetapkan kata utama nama Indonesia adalah bagian pertama nama dengan beberapa pengecualian. Disebutkan bahwa SK tersebut hany berlaku di lingkungan Perpustakaan Nasional RI, namun kenyatannya sudah tersebar di berbagai tempat. Hal ini menyebabkan kekacauan tajuk nama Indonesia dan hingga karangan dibuat (2011) masih terdapat praktik yang bertentangan.

Tajuk nama badan korporasi biasanya nama badan korporasi yang sudah terbentuk atau sudah mapan seperti nama perusahaan,  lembaga, bangunan, gedung, tim olahraga, kelompok drama, seni pertunjuka ndll. Materi tentang sebuah badan korporasi, misalnya Universitas Indonesia, atau Pekan Raya Jakarta langsung ditetapkan pada nama tersebut sebagai sebuah subjek.

Judul seragam adalah nama yang sudah terbentuk dari kitab suci, karya sastra anonim, majalah, film, acara radio dan televisi, folklor  dll. Materi mengenai sebuah film atau tentang karya  sastra anonim, misalnya ditentukan langsung pada judul seragam, misalnya Ayat-ayat cinta (Film) atau Malin Kundang sebagai subjek. Materi mengenai karya sastra dari pengarang yang dikenal ditetapkan pada tajuk nama-judul terdiri dari nama pengarang diikuti dengan judul misalnya Toer,Pramudya Ananta, (1925-2006), Perburuan  untuk sebuah novel karya Pramoedya Ananta Toer.
 
Seperti halnya dengan tajuk geografi, tajuk nama berjumlah sangat banyak dan harus ditetapkan oleh pengatalog atau pustakawan sebagaimana diperlukan. Untuk itu pemakai disarankan menggunakan berbagai buku referensi terutama tentang nama pengarang dan badan korporasi Indonesia. Kesulitan untuk nama Indonesia ialah adanya dua peraturan yang bertentangan menyangkut nama Indonesia. Ada pun kedua peraturan itu ialah SNI 1975 dan Surat Keputusan Kepala Peprustakaan Nasional RI tahun 2005 tentang kata utama nama Indonesia. Sampai saat ini masih terjadi pertentangan di lapangan akibat produk yang bertentangan itu.

6. Tata bahasa tajuk subjek
Dalam praktik, pemakai perpustakaan (pemustaka menurut UU 2007)  akan menemukan tajuk subjek yang sederhana seperti Mamalia atau Listrik, namun demikian ada juga  subjek yang rumit, kadang-kadang mencakup beberapa subdivisi. Untuk dapat membuat tajuk subjek yang taat asas, maka pembaca hendaknya memahami tata bahasa tajuk subjek.

6.1. Bentuk tajuk
6.1.1. Kata benda
Pada dasarnya Bahasa Indonesia tidak mengenal bentuk ganda dalam arti sebuah kata benda misalnya Lalat dapat berarti seekor lalat atau banyak lalat. Maka dalam buku ini semua ide abstrak, nama ilmu (misalnya Biologi, Eksistensialisme), tindakan (Menyunting, Pelecehan anak), benda yang dapat dihitung (misalnya Kebun atau Anak), benda nyata yang tidak dapat dihitung (misalnya Susu, Baja) dinyatakan dalam bentuk tunggal. Bila diperlukan untuk penekanan maka dapat dinyatakan dalam bentuk jamak misalnya Anak-anak.

6.1.2. Tajuk majemuk
Tajuk subjek yang terdiri dari dua kata benda disambung dengan kata “dan” terdiri atas berbagai jenis.  Beberapa tajuk menghubungkan dua pengertian  akan membentuk konsep atau topik tunggal misalnya Busur dan panah atau Kebaikan dan kejahatan; kedua konsep itu berhubungan erat sehingga jarang dijadikan tajuk terpisah. Contoh lain Hutan dan kehutanan atau Bank dan perbankan atau Bahasa dan kebahasaan. Alasan lain karena kedua konsep sangat berdekatan sehingga mendekati sinonim  maka  perlu disatukan misalnya Kabupaten dan kota atau Babut dan permadani. Tajuk lain yang menghubungkan dua kata dengan “dan” menunjukkan hubungan antara dua benda, misalnya Gereja dan negara atau Televisi dan anak-anak.  Juga ada cara lain untuk menyebutkan tajuk majemuk dengan mengubah tajuk. Misalnya “Kedokteran dan agama” terlihat kurang tepat dibandingkan dengan tajuk subjek Kedokteran – Aspek agama. Juga perlu dipertimbangkan bahwa hampir tidak ada buku tentang aspek medis dari agama, sehingga istilah Kedokteran – Aspek agama dipandang lebih tepat. Dalam penyusunan tajuk majemuk, Umumnya diambil keputusan   mana yang lebih dikenal dahulu; bila tidak ada maka dibuat tajuk majemuk berdasarkan urutan kata.  Untuk memudahkan penggunaan digunakan rujukan Lihat juga dari istilah bagian kedua ke istilah bagian pertama, misalnya Kehutanan lihat Hutan dan kehutanan.

6.1.3. Kata  benda dengan ajektif.
Sejak lama penyusun tajuk subjek Indonesia bergulat menghadapi kata benda diikuti ajektif. Pergulatan tersebut nampak pada berbagai daftar tajuk subjek yang pernah terbit di Indonesia. Maka  ada daftar tajuk subjek yang menyebutkan Hukum pidana, sebaliknya ada yang menentukannya pada Pidana, Hukum. Tajuk subjek yang terbit di Indonesia tidak selalu taat asas, ada yang bercampur antara MD dengan DM.menggunakan pendekatan DM (Diterangkan Menerangkan) .

6.1.4. Tajuk frasa
Beberapa konsep yang mencakup dua elemen atau lebih dapat diungkapkan hanya dengan frasa kompleks. Frasa kompleks ini merupakan tajuk yang sedikit kepuasan karena tajuk tersebut memungkinkan variasi dalam kalimat yang menyulitkan pemakai maupun pengatalog. Bahasa Indonesia memungkinkan pembentukan frasa kompleks seperti Serangga sebagai pembawa penyakit atau Kekerasan dalam film.

6.2. Subdivisi
Entri khas dalam tajuk subjek dapat dibuat dengan dua cara. Pertama, dengan menciptakan istilah sempit sesuai dengan keperluan. Kedua dengan menggunakan subdivisi di bawah istilah yang sudah ditentukan guna menunjukkan aspek istilah tersebut, misalnya Burung – Telur atau Makanan – Analisis atau dengan menggunakan bentuk itu sendiri, misalnya  Kedokteran – Bibliografi. Ruang lingkup ini dapat  diperluas sampai jauh di luar tajuk subjek yang ada dengan cara menambahkan subdivisi. Beberapa subdivisi hanya dapat diterapkan pada subjek tertentu saja, misalnya Telur; subdivisi tersebut hanya berlaku untuk hewan bertelur. Subdivisi lainnya seperti Analisis dapat diterapkan pada berbagai subjek. Adapun subdivisi seperti Bibliografi, praktis dapat diterapkan pada semua tajuk. Subdivisi yang digunakan dalam buku ini dapat digunakan pada semua perpustakaan umum, sekolah, madrasah, pesantren, taman bacaan, perpustakaan  pribadi maupun perguruan tinggi (khusus untuk perpustakaan perguruan tingi dengan batas koleksi sekitar 20,000 judul). Subdivisi lain seperti Aspek ekonomi bukan merupakan tajuk dan dengan demikian tidak diberikan perintah khusus, cukup dimuat dalam daftar subdivisi.

6.2.1. Subdivisi topik
Subdivisi topik adalah subdivisi yang mengemukakan aspek sebuah subjek atau titik pandang yang dimuat dalam karya tertentu. Sebuah karya  mungkin dapat berupa sejarah subjek, misalnya Busana dan pakaian – Sejarah; atau mungkin berkaitan dengan filsafat sebuah subjek, misalnya  Agama – Filsafat; penelitian dalam bidang yang bersangkutan, misalnya Astronomi – Penelitian;  atau karya perundang-undangan dalam bidang tersebut seperti  Lingkungan – Undang-undang dan peraturan; atau bagaimana belajar dan mengajarkan subjek seperti  Kimia – Belajar  dan pengajaran. Keunggulan subdivisi atas tajuk frasa untuk subjek kompleks ialah adanya keseragaman   yang dapat dicapai dengan menggunakan subdivisi. Bila sebuah subdivisi telah dicatat  maka subdivisi tersebut dapat langsung diterapkan pada setiap tajuk subjek tanpa perlu mengira-ngira atau memperpanjang bahasa untuk mencari frasa yang sesuai. Untaian subjek  dengan subdivisi topik dibaca dari belakang: Busana dan pakaian – Sejarah artinya sejarah pakaian dan busana, dan Oseanografi – Penelitian – Aspek etika berarti aspek etika dari penelitian dalam bidang oseanografi.

6.2.2. Subdivisi geografi
Kekhasan geografi merupakan aspek subjek yang dapat dibuat dengan menggunakan subdivisi geografi. Unit yang digunakan dapat berupa negara, kawasan, kabupaten, kota dll.  Sebuah tajuk topik dengan subdivisi geografi bermakna bahwa opik tersebut berkaitan dengan daerah tertentu. Jembatan – Jawa Timur merupakan untaian subjek yang sesuai untuk karya mengenai jembatan di Jawa Timur sedangkan tajuk  Pertanian  - Sumatera Utara untuk karya pertanian di Sumatera Utara.

Tidak semua tajuk topik  dapat diikuti subdivisi geografi. Topik semacam Intuisi atau Alamat Internet merupakan subjek yang bersifat non-fisik atau terlalu abstrak untuk diikuti dengan subdivisi geografi. Tajuk lain, seperti Terapi hewan kurang sesuai untuk diikuti subdivisi geografi karena diperkirakan tidak terdapat banyak buku mengenai topik tersebut, khususnya untuk perpustakaan kecil . Masih juga ada topik lain semacam Penjelajahan, Sejarah masjid, Sejarah gereja tidak dapat dibagi lebih lanjut menurut geografi karena istilah tersebut digunakan sebagai subdivisi di bawah nama tempat, misalnya Papua – Penjelajahan, Indonesia – Sejarah masjid, Jawa Timur – Sejarah gereja.

Banyak tajuk subjek dalam buku ini diikuti dengan tanda kurung yang memuat tulisan “Dapat dibagi lebih lanjut menurut geografi”. Ini berarti bila buku yang  pembaca  hadapi menyangkut sebuah subjek  yang dapat dibagi lebih lanjut menurut geografi, maka tajuk subjek buku tersebut memuat subdivisi geografi. Misalnya Acara televisi (Dapat dibagi lebih lanjut menurut geografi) maka  pembaca dapat membuat tajuk subjek seperti Acara televisi – Jakarta, Acara televisi – Jawa Timur dsb., bila karya yang dihadapi menyangkut acara televisi di Jakarta atau Jawa Timur. Daftar tajuk subjek Perpustakaan Nasional  menggunakan Indonesia sebagai tajuk kunci. Pustakawan disilahkan mengembangkan sendiri subdivisi geografi sesuai keperluan anda berbasis ketiga contoh geografi di atas. Misalnya contoh tajuk subjek dan atau geografi kunci dapat diganti menjadi misalnya Kabanjahe atau Wamena atau Ambon dan selanjutnya.

Beberapa subjek khususnya dalam bidang seni dan musik, memiliki rujukan umum berupa LJ [Lihat juga] seni dari negara atau kawasan tertentu, misalnya Seni Yunani. Untuk tajuk tersebut,  pustakawan dapat mengembangkan sendiri kawasan lain misalnya Seni Indonesia.

Subdivisi geografi dapat digunakan  langsung atau tidak langsung. Tajuk subjek dapat menggunakan bentuk subdivisi langsung artinya topik langsung dibagi lebih lanjut menurut nama kawasan, negara, provinsi, kabupaten, kota, dsb. Misalnya  Tambang di laut – Laut Jawa atau Rumah Angker – Jakarta. Sebaiknya daftar tajuk subjek yang akan disusun tidak menggunakan subdivisi geografi tidak langsung karena alasan menghemat waktu pustakawan  dan ruang deskripsi. Contoh subdivisi geografi tidak langsung adalah Rumah sakit – Sumatera Utara – Serdang Badagai. Hal itu sekali lagi tidak digunakan.

6.2.3. Subdivisi Kronologi
Pada semua jenis perpustakaan di Indonesia tersedia banyak buku mengenai sejarah Indonesia. Bila semua buku tersebut dimasukkan di bawah tajuk subjek Indonesia – Sejarah, maka pemakai perpustakaan dipaksa memeriksa seluruh entri katalog atau buku di rak untuk mengetahui buku tentang sejarah Indonesia masa periode tertentu. Subdivisi kronologi yang berkaitan langsung dengan periode sejarah sebuah negara atau rentang waktu yang lazim digunakan dalam sastra, akan memudahkan pemakai perpustakaan untuk mencari buku tentang periode tertentu dari sejarah sebuah kawasan atau tempat. Karena periode sejarah sebuah negara berbeda dengan periode sejarah negara lain, maka  perlu dikemukakan periode sejarah khusus untuk Indonesia., misalnya Indonesia – Sejarah – 1945-1967  .
 
Bilamana perpustakaan memiliki sejumlah kecil buku mengenai sejarah sebuah negara, maka tajuk subjek yang digunakan ialah nama negara bersangkutan diikuti dengan subdivisi Sejarah tanpa subdivisi kronologi lebih lanjut. Untuk sebahagian besar perpustakaan umum, sekolah dan madrasah di Indonesia, tajuk subjek seperti Mexico – Sejarah, sudah dianggap cukup bagi materi perpustakaan mengenai sejarah Mexico, walaupun Mexico punya perjalanan sejarah yang panjang. Bila perpustakaan akan memperoleh sejumlah besar buku sejarah mengenai sebuah negara atau kawasan maka subdivisi periode perlu dibuat di luar ini. Untuk keperluan periodisasi sebuah negara, pustakawan disarankan menggunakan buku referensi.

Subdivisi kronologi yang digunakan di bawah nama sebuah negara dapat juga digunakan untuk negara lain dengan subdivisi Politik dan pemerintahan. Jenis subjek lain seperti sastra dan kesenian dapat juga dibagi lebih lanjut menurut kronologi yang sesuai, lazimnya berdasarkan abad demi abad.

6.2.4. Subdivisi Bentuk
Materi yang paling banyak dimiliki perpustakaan adalah uraian  penjelasan  sebuah subjek. Namun demikian  ada karya yang diwujudkan dalam bentuk lain seperti berbentuk tabel, senarai, peta, gambar, dsb. Subdivisi bentuk menunjukkan bentuk sebuah karya, menunjukkan apa bentuk karya bukannya subjek sebuah karya. Subdivisi yang lazim seperti kamus, buku panduan, buku ahar dsb.; indeks dan abstrak; peta; karya bergambar; direktori dan statistik. Ada juga subdivisi khusus yang hanya dapat digunakan pada subjek tertentu. Contoh teman dan rekan yang hanya dapat digunakan untuk subjek tertentu saja; jadi tidak ada tajuk subjek seperti Matematika – Teman  dan rekan, sebaliknya ada tajuk subjek Toer, Pramoedya Ananta 1925-2006, Teman dan rekan.

Tajuk topik dengan subdivisi bentuk seperti Geografi – Kamus atau Sastra Indonesia – Bibliografi menunjukkan bahwa karya semacam itu tidak dapat ditemubalik dengan menggunakan pendekatan bentuk.; karya semacam itu dapat  ditemukan melalui subjek  selanjutnya diikuti dengan subdivisi bentuk. Dalam  tajuk subjek yang terbit di Indonesia, hanya sedikit saja contoh yang diberikan menyangkut penggabungan tajuk subjek dengan subdivisi bentuk, selebihnya ditambahkan oleh pustakawan. Subdivisi bentuk banyak manfaatnya manakala menyangkut  bidang pengetahuan yang luas yang diwakili dalam berbagai entri pada katalog perpustakaan. Dalam menentukan subdivisi bentuk, pustakawan hendaknya tidak terpaku pada judul karya, lebih-lebih pada karya yang dimulai dengan kata Pedoman, panduan, ringkasan dsb., karena mungkin saja karya berjudul Panduan kimia anorganik justru merupakan karya yang menjelaskan panjang lebar mengenai kimia organik sehingga sulit diterima bila karya tersebut diberi subdivisi Pedoman.

6.2.5. Urutan subdivisi
Urutan subdivisi menggunakan urutan baku [Topik] –[Geografi] –[Kronologi] –[Bentuk],  dengan pengecualian untuk bidang seni.  Pustakawan yang menggunakan urutan baku akan menghasilkan keseragaman  serta kemudahan penggunaan. Misalnya  pustakawan akan menggunakan urutan Pesawat udara – Tarif – Indonesia bukannya Pesawat udara – Indonesia – Tarif atau Olahraga – Indonesia – Statistika yang lebih mengarah ke penggunaan urutan standar daripada Olahraga – Statistik – Indonesia.

6.2.6. Tajuk geografi dibagi lebih lanjut menurut topik
Pengecualian akan urutan standar di atas artinya tajuk geografi dibagi lebih lanjut menurut topik hanya dilakukan bila topik tersebut menyangkut sejarah, geografi,atau politik sebuah tempat. Untuk karya yang membahas sejarah Sumatera Utara, sensus di Malaysia, pemerintahan India  atau iklim  di Kalimantan Tengah akan mendapat tajuk subjek berupa Sumatra Utara – Sejarah; Malaysia – Sensus; India – Politik dan pemerintahan; dan Kalimantan Tengah – Iklim.
 
Beberapa subdivisi seperti Pertahanan atau Hubungan ras, hanya digunakan di bawah tajuk geografi; ada pula subdivisi yang tidak pernah digunakan di bawah tajuk geografi; dan subdivisi lainnya seperti subdivisi Sejarah atau Biografi selalu digunakan di bawah tajuk topik.
Khusus untuk tajuk seperti Kepengarangan; Iklim; Perbatasan dll. Ketiga subdivisi tersebut juga merupakan subjek. Ada topik yang digunakan di bawah tajuk geografi hanya berlaku untuk negara saja, mi salnya Hubungan luar negeri, karena hanya negara saja yang memiliki hubungan luar negeri. Dengan demikian tajuk Hubungan luar negeri tidak dapat diterapkan pada provinsi, kabupaten, kota dan sejenisnya. Hal itu jelas bila pustakawan menyimak tajuk tersebut sebagai berikut:

      Hubungan luar negeri
   G  Hubungan internasional 
      dan nama negara dengan subdivisi Hubungan luar negeri, misalnya Indonesia – Hubungan luar negeri [ditambah sesuai keperluan]

Daftar subdivisi topik yang dapat digunakan untuk kabupaten dan kota tersedia pada Jakarta, sedangkan untuk provinsi, negara bagian dan sejenisnya terdapat pada Jawa Timur. Untuk nama negara, pustakawan menggunakan tajuk Indonesia. Dari tajuk Indonesia, dapat dikembangkan tajuk negara lain dengan subdivisi yang ada di bawah Indonesia kecuali subdivisi Sejarah, Subdivisi Sejarah untuk Indonesia tidak dapat digunakan untuk negara lain karena sejarah setiap negara berlainan.

6.2.7. Materi lokal
Perpustakaan dapat menyusun koleksi muatan lokal artinya karya yang berhubungan dengan provinsi, kabupaten atau kota. Dalam hal demikian, tajuk semua topik dijadikan subdivisi di bawah nama  tempat. Misalnya perpustakaan di Surabaya mengumpulkan koleksi lokal tentang Surabaya, maka tajuk subjek ditetapkan pada Surabaya diikuti subdivisi topik sehingga menghasilkan misalnya Surabaya – Jembatan Merah  dan Surabaya – Bangunan bersejarah, bukannya Jembatan Merah – Surabaya atau Bangunan bersejarah – Surabaya. Karya lain yang berkaitan dengan sebuah tempat disesuaikan dengan ketentuan semula, jadi topik diikuti subdivisi geografi.

7.Penutup
Penggunaan tajuk subjek merupakan keharusan di samping bagan klasifikasi. Perkembangan teknologi informasi tidak mengubah prinsip kosakata terkendali yang iperlukan untuk mencegah  jatuhan semu.  Bagi pembaca yang biasa menggunakan mesin pencari seperti Google, bila mencari  dokumen “bulu tangkis”, pasti akan menemukan dokumen yang dimulai dengan kata bulu serta entri yang  memuat kata tangkis padahal yang dicari ialah bulu tangkis. Kalau pun menggunakan istilah “bulu tangkis” maka mesin pencari tidak selalu dapat menemukan dokumen tentang “badminton.”.

Menyangkut keperluan perpustakaan umum dan sekolah, sudah waktunya bagi pustakawan atau pun Perpustakaan Nasional  menyusun daftar tajuk subjek khusus untuk kedua jenis perpustakaan tersebut. Bagi Perpustakaan Nasional dapat menggunakan daftar tajuk subjek yang disusunnya sendiri sementara untuk perpustakaan perguruan tinggi dan juga khusus  dapat menggunakan Library of Congress Subject Headings, MeSH (Medical Subject Headings) dll. Maka siapa pun yang akan menyusun daftar tajuk subjek dalam Bahasa Indonesia disarankan untuk memperhatikan prinsip tajuk subjek sebagaimana diuraikan di atas.

Bibliografi

Library of Congress Subject Headings (). Washington,D.C.: Library of Congress, Office
for Subject Cataloging Policy, 1990-
Perpustakaan Nasional. Daftar tajuk subjek Perpustakaan Nasional. Jakarta: 2002.
Prytherch, Ray. Harrods’s librarians’glossary and reference book… .  Aldershot: Gower,
2000.
Sears list of subject headings.   20th ed. New York:H.W. Wilson,2010.
Sulistyo-Basuki. Daftar tajuk subjek dalam Bahasa Indonesia. Naskah, masih dalam
proses penerbitan. (2011).
Svenonius, Elaine. The intellectual foundation of information
organization.Cambridge,Mass.: The MIT Press,2000.
Taylor, Arlene G.) Introduction to cataloging and classification. 10th ed.
Westport,Conn.: Libraries Unlimited,2006.
Taylor, Arlene G. and Joudrey, Daniel M.  The organization of information. 3rd ed. ]
Westport,Conn.: Librareis Unlimited, 2009.
Universitas Indonesia. Perpustakaan. Daftar tajuk subjek Universitas Indonesia. Jakarta:UPT
Perpustakaan, 2000.

 

 

Kata Kunci : Tajuk subjek; Perpustakaan; Pustakawan
Pengarang : Sulistyo-Basuki
Subjek : Pengolahan teknis (Perpustakaan)
Sumber :
Attachment :
  No. Nama File  
Sulistyo_Tajuk_subyek.pdf View Download





Unduh dalam bentuk:
     
Berbagi (share) ke teman/sahabat/rekan/keluarga melalui :
 
Pemutakhiran Situs